Minggu, 07 Januari 2018

Sate Brangkal di Pasar Karetan Boja


Sate Brangkal di Pasar Karetan Boja - Pasar karetan Meteseh Boja, sekarang menjadi destinasi yang sering di buru masyarakat lokal. Selain dekat dengan seputaran Kendal dan Semarang, banyak sekali tontonan yang ditawarkan di pasar karetanMijen ini.

pasar karetan pasar karetan boja pasar karetan meteseh boja pasar karetan mijen pasar karetan segrumung pasar karetan radja pendapa pasar karetan mijen semarang pasar karetan boja semarang pasar karetan segrumung boja pasar karetan meteseh boja kendal pasar karetan trisobo pasar karetan segrumung meteseh pasar karetan jawa tengah pasar karetan instagram pasar karetan - radja pendapa camp kabupaten kendal jawa tengah pasar karetan meteseh kendal pasar karetan jateng

Minggu 7 Januari 2018, saya sempat menyambangi pasar karetan Segrumung Boja dan yang saya cari kali ini ialah wisata kulinernya. Saya memilih 'Sate Brangkal', untuk sarapan pagi. Selain penasaran rasanya, namanya juga unik, "Brangkal". Setelah sempat browsing Brangkal itu apa, ternyata nama kelurahan yang terletak di Klaten.



Wisata kuliner sate Brangkal

Jadi setelah saya amati, sate-sateannya dibumbuin terlebih dahulu seperti proses bacem agar bumbunya meresap ke dalam bahan satenya. Sate yang dijual ternyata bisa juga dari tempe, nggak melulu daging. Yang dijajakan di sate Brangkal pasar karetan radja pendapa ini, ada tempe, kikil, kepala ayam,  keong dan lain-lain.


pasar karetan pasar karetan boja pasar karetan meteseh boja pasar karetan mijen pasar karetan segrumung pasar karetan radja pendapa pasar karetan mijen semarang pasar karetan boja semarang pasar karetan segrumung boja pasar karetan meteseh boja kendal pasar karetan trisobo pasar karetan segrumung meteseh pasar karetan jawa tengah pasar karetan instagram pasar karetan - radja pendapa camp kabupaten kendal jawa tengah pasar karetan meteseh kendal pasar karetan jateng


Jadi saya memilih sate keong karena demen, lalu sahabat saya pilih kepala ayam dan rempelo ati. Kemudian sate yang kita pilih dipanggang terlebih dahulu, kurang lebihnya 4-5 menitan lah ya. Dalam pemanggangan tersebut dioleskan bumbu lagi, agar tidak menunggu lama sepertinya sate yang dijajakan sudah dimasak setengah matang. Buat kita yang kelaperan, nggak perlu nunggu lama deh. Enaknya disitu.

Proses pemangganan selesai, sate diletakkan di atas piring kemudian diberi bumbu lagi. Bumbunya ialah bumbu kacang, lantas ditambahkan dengan kupat. Hmmm ... rasanya endes cah! Soalnya ada beberapa proses membumbuinya sih ya, jadi dari segi olahan bumbu pas mantap. Tetapi waktu saya coba keongnya, sedikit kurang lunak sih. Temen saya Moy yang juga beli, bilang, "Keongnya agak keras ya?"

pasar karetan pasar karetan boja pasar karetan meteseh boja pasar karetan mijen pasar karetan segrumung pasar karetan radja pendapa pasar karetan mijen semarang pasar karetan boja semarang pasar karetan segrumung boja pasar karetan meteseh boja kendal pasar karetan trisobo pasar karetan segrumung meteseh pasar karetan jawa tengah pasar karetan instagram pasar karetan - radja pendapa camp kabupaten kendal jawa tengah pasar karetan meteseh kendal pasar karetan jateng


Berarti bukan saya doang yang ngerasain keongnya agak keras, kemungkinan dalam merebus kurang tanek agar lunak. Tapi keong emang dagingnya agak sedikit keras sih! Semoga ke depannya sate brangkal, semakin baik dalam penyajiannya. Dari segi rasa, oke banget. Sate yang sudah terlumur bumbu kacangnya, enak! Patut dicoba kalau kalian main ke pasar karetan Segrumung Boja. Karena kuliner yang ada di sini, serba tradisional, nggak akan rugi. Semoga bermanfaat! 



Salam

15 komentar:

  1. Whaat? Sate keong? huhuu aku ga tega makannya, paling banter makan sate ayam, kambing, sapi, kulit ayam.
    Mbayangin makan sate keong, bunyi kriuk2 badannya hahaaa

    BalasHapus
  2. Sate brangkal unik juga ya mba. Kalau biar nggak keras, apa harus rebusnya lama mbaa?

    BalasHapus
  3. Oalaaah, Brangkal itu nama daerah? Aku pikir nama daging apa gitu. Jadi penasaran sama sate keongny.sayangnya alot ya? Biasanya kalo alot gitu justru karena kelamaan dimasak *cmiiw. Kalau kerang mustinya ga direbus dulu, cukup direndam bumbu trus langsung panggang. Kalau diungkep dulu cenderung jadi alot *cmiiw

    BalasHapus
  4. Baru kali ini denger sate Brangkal, ternyata nama kelurahan.
    Aku pilih sate tempe nya aja deh, agak2 geli ngebayangin keong hahaha

    BalasHapus
  5. Wah kuliner memang sesuatu yg wajib dikunjungi saat berwisata yaa mbaa. Hmmm jd laper wkwkwkkw

    BalasHapus
  6. Aku belum pernah makan keong hihi, enak ya mbak kayak apa sih rasanya :)

    BalasHapus
  7. Wahhh kalau dibumbuin dulu jadinya pas dibakar harum banget berarti ya mba. Sate tempe menarik juga nih mba. Bisa jadi alternatif olahan tempe di rumah biar anak2 tak bosan.

    BalasHapus
  8. Aku belom pernah nyobain sate brangkal ini mbak, sepertinya enak banget..

    BalasHapus
  9. sate keong enak kuwi, nduk. aku seneng tumbas ning kene, ditambah karo kupat biasane

    BalasHapus
  10. Wah Mba, lihat penampakannya aja udah menggugah selera banget deh ini sate. Ngiler euy!

    BalasHapus
  11. Mirip sate buntel ya Nyi...

    BalasHapus
  12. Sate tahu ada nggak? Aku suka. Kalau dikasi bumbu bolak-balik gitu, rasanya makin endes ya ^^

    BalasHapus
  13. aku gak kebayag sate keong rasanya kayak apa hihi

    BalasHapus
  14. Been there, pasar karetan asik bgt buat jajan. Tp blm smpet nyoba sate ini iih

    BalasHapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^