MENU

Senin, 11 November 2019

Undangan Launching dan Bedah Buku Garang Asem H. Masduki | Cita Rasa Kuliner Pekalongan


Undangan Launching dan Bedah Buku Garang Asem H. Masduki | Cita RasaKuliner Pekalongan - Semenjak bergabung dengan Komunitas Blogger Pekalongan, saya jadi banyak memiliki sahabat yang tinggal di Pekalongan. Jujur awalnya harus babat alas, ketika tinggal di Comal tapi beruntunglah saya pribadi yang kata orang 'supel' jadi gampang punya teman. Pertemanan saya jalin dari Kendal sampai Pemalang, karena dibeberapa tempat pantura tersebut saya sering melakukan aktivitas.

garang asem garang asem kudus garang asem ayam garang asem semarang garang asem buncis garang asem sari rasa garang asem solo garang asem daging garang asem semarang terenak garang asem di semarang garang asem terdekat garang asem buncis tanpa santan garang asem resep
Komunitas Blogger Pekalongan


Kegiatan demi kegiatan yang kami lakukan bersama, membuat pertemuan tersebut terjadi bukan hanya sekadar saling mengerti namun lebih dari itu. Kami saling melengkapi satu dengan yang lain, saling berkarya meramaikan ranah literasi melalui ngeblog.


Undangan Launching dan Bedah Buku Garang Asem H. Masduki


Tidak dipungkiri intensitas kami, hanya sebatas lewat group WhatsApp setiap harinya. Ketemuannya ya pas ada acara, atau undangan yang melibatkan komunitas. Hal tersebut sebagai ajang silaturahmi, sekalian mengakrabkan diri. Kebetulan pada Minggu, 10 November 2019 kemarin kami KBP (Komunitas Blogger Pekalongan), diundang untuk menghadiri Launching dan Bedah Buku Garang Asem H. Masduki.


garang asem garang asem kudus garang asem ayam garang asem semarang garang asem buncis garang asem sari rasa garang asem solo garang asem daging garang asem semarang terenak garang asem di semarang garang asem terdekat garang asem buncis tanpa santan garang asem resep
Foto bersama Bapak Taufiq Emich Penulis buku Garang Asem H Masduki


Temu kangen tidak lepas dengan yang namanya bersalaman, berpelukan, ngobrol, dan berswafoto bersama. Meski kami bersibuk ria dan memiliki kegiatan sendiri-sendiri, nyatanya dunia ngeblog mampu memersatukan kami. Artinya ada harapan, ada visi dan misi yang dibangun bersama. Semoga ke depannya KBP semakin melebarkan sayap lagi, apalagi hampir ganti tahun nih kan?

Launching dan Bedah Buku Garang Asem H. Masduki, dihadiri oleh tamu undangan yang isinya special semua. Dari pejabat, Bapak Walikota Pekalongan, Ibu Bilqis ketua DPRD Kota Pekalongan, Budayawan, Musikus, Penulis, Pengusaha, Rekanan media, Batik TV, Radio BSP dan juga komunitas Blogger tentunya. Semua saling bersinergi, mengapresiasi karya yang luar biasa ini.

Penulisnya sendiri adalah Bapak Taufiq Emich, yang kebetulan baru saya kenal kemarin. Salut dengan gerak cepat bisa menciptakan buku tersebut dalam waktu 3 bulan. Jadi mupeng, rindu menulis buku lagi. Mudah-mudahan resolusi tahun depan membuat buku bisa terlaksana, aamiin.


garang asem garang asem kudus garang asem ayam garang asem semarang garang asem buncis garang asem sari rasa garang asem solo garang asem daging garang asem semarang terenak garang asem di semarang garang asem terdekat garang asem buncis tanpa santan garang asem resep
Bapak H. Slamet, Bapak Walikota Pekalongan dan Bapak Taufiq



Sosok yang Mengajarkan Kesederhanaan dan Rendah Hati


Warung Makan Garang Asem H. Masduki sendiri sekarang diteruskan oleh anak semata wayang, almarhum H. Masduki yakni Bapak H. Slamet Sudiyono. Saya akan memaparkan ceritanya di postingan selanjutnya, mengenai Review Buku Garang Asem H. Masduki, hehehe ... biar kalian pun semakin penasaran ya, kan? Aku kasih lihat bocoran unboxingnya deh di sini :




Semua tamu yang hadir, mendapatkan 1 ekslempar bukunya lho. Ada juga foto penampakan Garang Asem yang fenomenal tersebut, dan jajanan tradisional permen asem dan permen jahe. Salut buat penulis dan semua orang di balik layar yang sudah membuat buku ini bisa saya nikmati dalam gengaman.

garang asem garang asem kudus garang asem ayam garang asem semarang garang asem buncis garang asem sari rasa garang asem solo garang asem daging garang asem semarang terenak garang asem di semarang garang asem terdekat garang asem buncis tanpa santan garang asem resep
Moderator acara Launching dan Bedah Buku Garang Asem H. Masduki


Ada kalimat rendah hati yang ditulis oleh Bapak H. Slamet dalam Buku, 'Garang Asem H. Masduki Cita Rasa Kuliner Pekalongan'.

"Kami tak pernah mengklaim bahwa jenis kulier ini merupakan karya dapur warung makan Masduki. Melalui buku ini kami hanya sekadar menampilkan sekelumit perjalanan Garam Asem Haji Masduki dari masa ke masa".


garang asem garang asem kudus garang asem ayam garang asem semarang garang asem buncis garang asem sari rasa garang asem solo garang asem daging garang asem semarang terenak garang asem di semarang garang asem terdekat garang asem buncis tanpa santan garang asem resep
Sesi yang paling ditunggu hahaha ...


Alhamdulillah saya jadi belajar banyak hal setelah datang ke sini, termasuk kerendahan hati bapak Haji Slamet. Karena kerendahan hati adalah kualitas terbaik yang dimiliki oleh seseorang. Sementara kesombongan tidak diragukan lagi adalah hal yang terburuk yang dimiliki. Semoga kita semua dijadikan hamba-hambanya yang memiliki sifat kerendahan hati, yang luar biasa. Aamiin.


garang asem garang asem kudus garang asem ayam garang asem semarang garang asem buncis garang asem sari rasa garang asem solo garang asem daging garang asem semarang terenak garang asem di semarang garang asem terdekat garang asem buncis tanpa santan garang asem resep
Penampakan Garang Asem H. Masduki yang Endes tiada tara


Sukses selalu ya Bapak, dengan warung makan Garang Asemnya. Saya tidak pernah bosan mencicipi, meski berkali-kali datang. Aroma, kesegeran, empuknya daging selalu rindu untuk dinikmati kembali. Salam. (*)


3 komentar :

  1. Uenake habis loncing buku terus makan-makan. Jadi inget beberapa waktu lalu ada penyair senior Lamongan yang meluncurkan buku lalu diakhiri makan nasi boranan bareng. Maknyus!

    BalasHapus
  2. Membaca buku ini aku disadarkan akan arti sebuah perjuangan dan juga wujud kasih sayang, antara orangtua dan anak, antar anggora jeluarga dan yang paling utama adalah kasih-NYA kepada umat yg tekun berusaha..

    BalasHapus
  3. aku tau nih kuliner ini. trakhir kesana, ga sempet nyobain garang asem, malah yg lainnya. tp mama mertua pas kesana cobain gareng asam masduki ini. dan dibilang memang enak. segeeer kuahnya. jd penasaran mba :D. aku suka masakan yg berkuah gini, apalagi pake daging2an.

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung, tunggu kunjungan balikku ya. Salam!