Kamis, 17 November 2016

Lontong Sate Ayam Taman Garuda Kendal



Lontong Sate Taman Garuda Kendal




Bloggerkendal.com - Siapa yang nggak demen sama satai? Potongan daging yang biasanya berbentuk dadu kecil-kecil kemudian ditusuk dengan lidi / bambu lantas dipanggang dengan menggunakan arang kayu. Sate biasa disandingkan dengan lontong atau nasi, sebagai lauk untuk mengenyangkan perut.


Pada Selasa, 15 November 2016 saya sempat menikmati, Lontong Sate Ayam Taman Garuda Kendal. Masih terlalu pagi, waktu itu pukul 7 kurang, ibu penjual sate sedang mengipasi potongan ayam di atas arang kayu. Baunya menyengat kemana-mana. Sembari menunggu toko yang saya tuju buka, saya melipir ke dagangan sate si ibu.



Sambel kacangnya nyus, sedap benar makan lontong sate pagi begini. Ada potongan tulang juga lho, buat yang demen ama tulang belulang yang dicelup ke dalam sambel kacang.

Lontong Sate Taman Garuda Kendal
5 tusuk sate ayam dan 1 lonjor lontong 


Seporsinya Rp 10 ribu, ada 5 tusuk sate dengan satu lontong dan taburan cabai serta bawang merah. Teh angetnya seharga Rp 3 ribu. Sebenarnya mau nambah, eh tapi perut sudah merasa kenyang.


"Saya sudah jualan dari pukul 5, Dek," katanya ketika saya tanya buka pukul berapa. Benar-benar pagi sekali si ibu ketika menjemput rizki.


"Emang udah ada yang beli, Bu? Pagi-pagi begitu?"


"Justru pagi, itu Dek! Rame, biasanya untuk sarapan atau dibawa kerja," tutur ibu penjual sate. Saya mengangguk-angguk, iya juga ya. 

Pagi-pagi pasti banyak beberapa ibu-ibu yang malas memasak, atau anak sekolahan yang tidak punya banyak waktu sarapan bahkan para perkerja pun pasti terburu-buru berangkat agar tidak terlambat.


"Ibu rumahnya deketan sini aja, Bu?" tanya saya memastikan, pastinya daerah sini menurut saya karena bisa pagi-pagi sekali berada di lokasi.


"Iya deket, Dek, mau mampir?" saya senyumin aja nih si ibu, ramah bener orangnya, "Bu, saya izin jepretin dagangan ibu, ya?


Lontong Sate Taman Garuda Kendal



"Oh iya, Dek silakan," balas si Ibu tertawa dan ketika di foto, lihatlah pose si ibu ramah penjual sate. 

Letak dagangannya sebelah Timur, taman Garuda, persis. Selamat mencoba, Lur!  
Thanks ya Bu, untuk pelajaran pagi ini. Maafkan aku, melupakan namamu bu, hehehe ... kebiasaan nggak nyatet jadi gampang lupa. 


Saya  jadi inget pesan, Ali bin Abi Thalib,"Rejeki itu ada dua macam, rejeki yang pasti mendatangimu dan rejeki yang harus kamu datangi".

Maka berpagi-pagilah dalam mencari rizki dan kebutuhan, karena pagi hari itu penuh dengan berkah dan keberhasilan. (HR. Thabrani)



Salam


Baca juga:

Jajanan Pasar Murah Meriah di Pasar Pagi




4 komentar:

  1. Laper... jadi baper hehehe.
    Datangina harus pagi2 ya. PAgi memang peuh berkah juga keberhasilan :)

    BalasHapus
  2. Weeeeh, luar biasa jualan sate dari pagi2 bgt. Kalau di tempatku biasanya tukang sate bukanya sore 😀
    Asli bikin ngiler bumil poto2nya.. Hihihi..

    BalasHapus
  3. Weeeeh, luar biasa jualan sate dari pagi2 bgt. Kalau di tempatku biasanya tukang sate bukanya sore 😀
    Asli bikin ngiler bumil poto2nya.. Hihihi..

    BalasHapus
  4. Wah sangar baru kali ini ada tukang sate jualannya pagi... Ngiler oyyy

    BalasHapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^