Jumat, 10 Maret 2017

Rujak Pecel Sedap Mantap di Pandean



Bloggerkendal.com - Bumbu rujak pecel  yang nyus banget dari beberapa rujak pecel yang saya coba, jatuhnya yang berlokasi di Pandean. Resep rujak pecelnya itu bisa meresap rata dan yahut banget. Meski udah dikasih tambahan lontong, bumbu pecelnya tetep berasa.

Kemarin siang saya dan Oky menyempatkan mampir ke warung rujak pecel si ibu, yang belum saya kenal namanya. Dulunya yang jual ini ibunda dari si ibu yang jual sekarang, jadi beliau meneruskan usaha warung rujak pecel ibundanya.

Rujak Pecel


Buat kamu yang tinggal di daerah Kaliwungu, pasti tidak asing dengan warung ini. Lokasinya strategis, tapi kalau datang jangan kesorean soalnya cepet habisnya. Menu yang disajikan hanya fokus di rujak, pecel, tahu campur, lotek dan ada es campur juga. Harganya sangat murah, kemarin saya habis Rp 12 ribu untuk rujak dan pecel bahkan saya dibonusin dua kerupuk lho hehehhe ... rejeki anak sholeh.


Warungnya sangat sederhana, hanya bangku beberapa berjejer dan meja. Walaupun sederhana tapi nyaman, plus rasa bumbunya khas dan enak. Sayurannya segar karena setiap hari habis, begitu juga dengan buah-buahannya. Hmmm ... nikmat deh rasanya. Kita juga bisa melihat secara langsung pembuatannya, prosesnya cepet meski diuleg. Bumbu kacangnya sedap gurih, ada irisan daun jeruk di pecel jadi baunya juga menggugah selera makan kita.

Rujak Pecel


Biasanya ada mendoan dan gorengan lain juga, karena saya kesiangan akhirnya kehabisan. Kalau ada mendoannya saya minta potongin sekalian, untuk dicampur ke pecel biar terkena bumbunya. Semakin enak dimakan kalau terkenal sambal kacangnya, karena tempenya gurih dengan dibalut adonan tepung. Lokasi tepatnya di Pandean, depan toko snack Isna dan warung burjo.


Rujak Pecel



Jangan pernah puas setelah memperoleh dengan apa yang kita inginkan, karena hal yang paling sulit ialah memertahankan.

Walaupun usaha ibu tersebut hanyalah berjualan rujak pecel, namun istiqomahnya bisa bertahan tahunan bahkan dari ibundanya tersebut. Semoga kita selalu beristiqomah dalam kebaikan, aamiin.

Salam

14 komentar:

  1. Aamiin YRA, wah menggoda banget nih OOTF nya. Secara di Tangerang sudah susah nemuin makanan asli Jawa yang mengingatkan pada kampung halaman ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe nggak pernah bosen makan ini pecel mba Feb, endes soalnya

      Hapus
  2. Suami sangat susah makan sayur. Jadi sebagai siasatnya saya suka buat pecel kaya gini. Meski ala-ala tapi habis juga hehehe

    Sudah sulit sekarang nemu penjual pecel traditional gini. Beruntung di Pandaan masih ada ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kalo di kota2 besar susyeh ya teh
      aku juga nggak suka sayur kalo biasa aja, kudu dibumbbuin

      Hapus
  3. Tahu nggak sih? Kalau kamu posting artikel tentang ginian, aku semangat banget nge kliknya...pas udah selesai baca, selalu dan selalu terasa satu hal di hati: Nyesek. Hiks... pengennn... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahah jauh dari negri sendiri ya mba :D

      Hapus
  4. heemmm, rujak pecel yang kayak gini enak juga lho buat makan sama nasi jagung..,


    jadi pengin makan rujak pecel.., mau beli tempatnya jauh., ya terpaksa menikmati rujak pecelnya lewat postingan ini aja dah..., hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak pernah ngerasain malah pecel campur nasi jagung
      hahha kayak apa itu rasanya

      Hapus
  5. Aku penggemar berat yg bersayur2, jadi kapan2 aku akan mampir :)

    BalasHapus
  6. Bener nih kalau makan pecel dikasi irisan mendoan dicampir jd enyaaak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bumbunya nresep ke mendoan ya mba Diah hahaha

      Hapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^