Mencicipi Fermentasi Tape Khas Bali


Mencicipi Fermentasi Tape Khas Bali - Kudapan yang paling khas di Indonesia, hasil fermentasi yang enak dan legit adalah tape. Jenis-jenis tape juga bermacam-macam, ada tape ketan, tape singkong dan kalau di Bali ada tape beras. Penaasaran penampakannya? Ini dia tape beras, yang dibuat oleh kakak dari ibuk saya nomor dua.


fermentasi tape jenis jenis tape tape ketan ragi tape cara kerja mikroorganisme pada tape singkong manfaat tape ketan laporan pembuatan tape singkong sejarah tape ketan


Nah, kebetulan mas suami baru pertama kali pergi ke Bali. Say suruhlah langsung mencicipi hahaha ... uniknya tape beras khas Bali ini, kalau bungkus nggak perlu make biting (lidi). Tinggal diungkel aja ke belakang, daun pisangnya sudah melipat dengan sendirinya. Jadi hemat biaya produksi ya? Hehehe ... Tapi nggak dijual sih ini tape beras, cuma dikonsumsi sendiri.


Manfaat tape beras untuk kesehatan


Dibalik rasa masam dan manisnya tape, ternyata tape punya segudang manfaat lho teman-teman. Walaupun olahannya merupakan hasil fermentasi dari beras putih biasa, yang dicampur dengan ragi. Lantas didiamkan beberapa hari agar hasil fermentasinya jadi bagus. Selain itu agar terasa manis, dan segar ketika dinikmati.


Lalu apa aja sih manfaat mengonsumsi tape bagi kesehatan? Yuk intip :



fermentasi tape jenis jenis tape tape ketan ragi tape cara kerja mikroorganisme pada tape singkong manfaat tape ketan laporan pembuatan tape singkong sejarah tape ketan



Mengonsumsi tape bisa membuat kekebalan tubuh meningkat


Karena adanya kandungan asam laktat dalam tape beras tadi, yang bisa membuat tubuh jadi mengalami kekebalan. Nggak gampang kena penyakit deh, dan tubuh jadi lebih sehat.


Mengonsumsi tape bisa menurunkan kolesterol tubuh


Lagi-lagi asam laktat di dalam tape ini yang bisa menurunkan kadar kolesterol seseorang. Jadi lebih sehat, eit ... tapi jangan berlebihan ya kalau mengonsumsinya.


Mengonsumsi tape bisa mengobati anemia


Ada yang suka mengalami anemia? Atau kekurangan zat besi? Mengonsumsi tape bisa membuat tubuh kita terbebas dari anemia. Karena di dapam tape, ada kandungan zat besinya yang bisa membuat tubuh tercukupi zat besinya. Kalo zat besi tercukupi, sel darah merah dalam tubuh jadi bisa bekerja sesuai fungsinya.


Mengonsumsi tape bisa melancarkan sistem pencernaan


Hayo siap yang suka ngeluh nggak bisa BAB? Mengonsumsi tape bisa lho, membuat sistem pencernaan kembali lancar. Karena tape banyak mengandung serat, yang bermanfaat untuk pencernaan tubuh  dan masih banyak banget manfaat tape yang lain. 

Di bawah ini potret keseruan kami, yang saling merindukan setelah tiga tahun nggak ketemu sembari menikmati makan tape beras. Belum semuanya ngumpul sih, karena pada kerja dan ada yang ke kebun. Ah ... jadi rindu, padahal baru tiga hari di Jawa. Kamu sudah pernah makan tape beras juga? Kalau sudah share yuk! 

fermentasi tape jenis jenis tape tape ketan ragi tape cara kerja mikroorganisme pada tape singkong manfaat tape ketan laporan pembuatan tape singkong sejarah tape ketan

17 komentar untuk "Mencicipi Fermentasi Tape Khas Bali"

  1. Banyak juga ya manfaat tape bagi tubuh. Kalo di daerah Bugis juga ada tape beras, Nyi. Asam manis gitu rasanya.

    BalasHapus
  2. wah baru tahu manfaat tape banyak juga. Aku sukanya tape singkong. Tapi tape beras suka juga kok

    BalasHapus
  3. aku udah lama ngga pernah makan in imba..pasti enak banget dan segeeer yaaa

    BalasHapus
  4. Wahh ternyata khasiat tape fermentasi ini banyaaakk ya.
    Kok aku mupeng :) Tapi rada susah nyari tape gini di Sby

    BalasHapus
  5. Oh kalau ini dari beras, ya? Ada perbedaan rasa gak ya dengan tape ketan? Suami dan anak saya suka banget dengan tape

    BalasHapus
  6. Aku doyan bener sih tape, biasanya tiap lebaran di rumah nenek selalu bikin tape.
    Jadi makan tape tuh suka membangkitkan kenangan masa kecil gitu hehe

    Ternyata lumayan banyak juga yah manfaat tape ini

    BalasHapus
  7. aku suka banget nih tape ketan gini, kalau di desa namanya peuyeum ketan, tapi jangan yang lembek banget, manisnya terlalu menusuk, nah yang sedeng tuh enakkkkk bangetttt

    BalasHapus
  8. Iubuku jago banget bikin tapeeee...Nyi.
    Memang rumit bikinnya, tapi jadinya uda pasti bedaaa aja sama beli.
    Fermentasinya perfectoo~

    Happy Holiday, cantiikk...

    BalasHapus
  9. Tape beras ini mah emang enak, mbak. Aku juga suka ... Tapi baru tau kalo manfaatnya ternyata banyak banget :)

    BalasHapus
  10. Banyak banget benefit yang didapatkan dari makan tape ya mbak. Asem asem manis gitu rasanya.

    BalasHapus
  11. Aku juga suka tape....tapi baru tahu kalau mengkonsumsi tape beras itu ternyata banyak khasiatnya. Pasti senang ya bisa pulang kampung kumpul bareng keluarga besar di Bali.....sayang kita tidak bisa kopdaran hiks....semoga suatu saat bisa kopdaran yaaa.....

    BalasHapus
  12. Wah, pengemasannya beda ya dari tape ketan yang ada di tanah sunda. Walopun kayaknya, mungkin rasanya sama. Tampilannya begitu. Hijau karena pake daun pandan. Suka deh tape begini. Udah jarang di sini mah. Banyaknya tape ketan hitam.

    BalasHapus
  13. auto ngeces, aku pernah makan ini dan rasanya endeuss hehe.. warnanya yang hijau bikin seger ya.. manisnya juga pas dan ngga bikin sakit tenggorokan menurut aku.. jadi ngga perlu khawatir soal rasa manisnya, karena pas dan bikin nagih pastinya

    BalasHapus
  14. Waaah Nyi, ini tapenya warna hijau. belum pernah saya makan tape dengan warna hijau seperti ini. Jadi pengen nyobain.

    BalasHapus
  15. Saya baru tau ada tape beras. Selama ini baru nyicipin tape ketan. Rasanya gimana, Mbak? Hampir mirip dengan tape ketan?

    BalasHapus
  16. hmm, manfaat tape emang byk bgt ya mbak,, tapi aku nggak suka akrena aromanyaa,,,

    apa tape bali sama kayak tape jawa tengah yaa?? hahhaa

    BalasHapus
  17. Penasaran gimana rasanya tape beras. Kalau aku cuma pernah makan tape singkong dan tape ketan aja soalnya. Bungkusnya keren ya kak soalnya nggak pakai lidi jadi lebih praktis.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih telah berkunjung. Salam!