Kamis, 12 Januari 2017

Salak Asinan khas Bali

Salak Bali
Salak Bali


Bloggerkendal.com – Salak asinan atau salak manisan ini, saya jumpai ketika bulik saya sedang mengadakan hajatan pernikahan adek saya. Karena salak yang disajikan untuk tamu undangan, masih sisa banyak dibuatlah manisan salak. Waktu pertama kali ngeliat, berasa aneh buat saya karena di Jawa tidak pernah saya jumpai salak yang direbus.

"Ini enak, Wi. Cobain dulu," ujar bulik saya nawarin, semuanya menggeleng ketika ditawarin.

Aslinya saya juga ogah, tapi mengingat bakalan seru nih kalau ditulis di blog, akhirnya saya mencobanya. Masih anget agak panas, karena baru diambil dari panci rebusan. Ketika mau ngupas, eh ... keluar airnya yang masih anget gitu saya sesepin. Rasanya asin, manis gitu. "Enak!" kata saya kepada bulik.

Dan saya berhasil mengabiskan satu buah salak, hehehe ... tapi kalau buat nambah lagi, nggak sanggup soalnya ini lidah masih berasa asing.



Salak Bali


"Tambah enak lagi kalau udah dimasukin ke kulkas," timpal sepupu kembar saya di Didik.

Padahal kalau di Jawa, salak ini termasuk salak yang sepet. Kurang suka digemari oleh masyarakat kebanyakan, namun berbeda saat saya menikmatinya di Bali. Well, setiap derah memiliki kekhasan sendiri-sendiri, betapa beranekaragamnya kuliner Indonesia. Makin cinta Indonesia nih.


4 komentar:

  1. Saya tertarik dengan tulisan anda. Saya juga mempunyai tulisan serupa yang anda bisa lihat di www.pariwisata.gunadarma.ac.id

    BalasHapus
  2. Pas baca judulnya kirain asinan salak yg dikupas, direbus dan dikasih bumbu cabe, garem, dll.
    Kalau yg kayak gini saya juga baru lihat. Hihi.. Menarik bagi penggemar buah salak seperti saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepetnya ilang mba Lin. Rasanya manis seger gitu.
      Bulikku ini emang pinter ngolah makanan dia.

      Hapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^