Selasa, 15 Mei 2018

Cara Menghilangkan Bau Mulut akibat Puasa



Cara Menghilangkan Bau Mulut akibat Puasa - Bulan puasa atau bulan Ramadhan, biasanya seorang muslim berpuasa sehari penuh. Dari setelah sahur hingga adzan magrib berkumandang. Beberapa orang menjadi minder dan tidak percaya diri, saat puasa karena mulut dalam keadaan kering bakteri secara tidak langsung akan berkumpul dan membuat bau tak sedap pada area mulut.

bau mulut puasa bau mulut puasa kesturi bau mulut puasa kasturi bau mulut puasa surga bau mulut orang puasa bau mulut orang puasa menurut islam bau mulut bulan puasa bau mulut saat puasa dalam islam hadits bau mulut puasa bau mulut pada puasa bau mulut karena puasa mengurangi bau mulut puasa bau mulut dibulan puasa bau mulut pada saat puasa bau mulut orang yang puasa atasi bau mulut saat puasa cara menghilangkan bau mulut akibat puasa bau mulut pada bulan puasa menghilangkan bau mulut dibulan puasa mengatasi bau mulut dibulan puasa mencegah bau mulut dibulan puasa mengatasi bau mulut saat bulan puasa penyebab bau mulut dibulan puasa penghilang bau mulut dibulan puasa cara menghilangkan bau mulut dibulan puasa tips menghilangkan bau mulut dibulan puasa tips mengatasi bau mulut dibulan puasa cara menjaga bau mulut dibulan puasa agar tidak bau mulut dibulan puasa cara mengurangi bau mulut dibulan puasa obat penghilang bau mulut di bulan puasa cara menghilangkan bau mulut puasa cegah bau mulut saat puasa


Padahal bau mulut orang puasa menurut islam,  lebih barum dari Kasturi. Ada hadist menyoal bau mulut saat puasa, "Sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih wangi di sisi Allah pada hari qiamat dari pada wangi kasturi," HR. Bukhori no. 1904 dan Muslim no. 1151. Jadi nggak perlu minder lagi, akibat bau mulut pada saat puasa.


Hadist bau mulut puasa

Jadi ustad pernah bilang, kalau yang membedakan umat Allah yang rajin berpuasa dan tidak akan terlihat nanti di akhirat dari aroma mulutnya yang wangi. Memang wangi penghuni surga bermacam-macam, tetapi aroma dari bau mulut orang puasa lebih wangi.

Tetapi jika di rasa bau mulut karena puasa ini takut mengganggu, bolehlah kita mengurangi bau mulut pada saat puasa. Bagaimana menghilangkan bau mulut di bulan puasa?

Menggosok gigi menggunakan campuran baking soda

Nggak cuma buat bikin kue nih gaes, baking soda. Tetapi juga bisa membantu kita menghilangkan bau mulut yang menganggu. Campurkan baking soda bersama garam, ketika kamu akan menggosok gigi setelah sahur. Karena hal ini bisa bikin bakteri dalam mulut, bisa diminimalisir.

Memperbanyak minum air putih

Karena waktu yang kita gunakan untuk makan dan minum adalah, setelah berbuka sampai sahur. Kita harus bisa membagi waktu untuk mengonsumsi air dengan cukup, agar kita nggak dehidrasi dan mulut kita nggak lekas kering ya gaes.

Banyakin makan sayur dan buah

Memakan sayur dan buah, akan menjaga kelembapan bibir kita ketika puasa. Karena sayur dan buah banyak mengandung vitamin dan juga air. Sebisa mungkin jangan dicampur dengan mayonaise, atau campuran lainnya ya.

Berkumur dengan air cengkeh

Baru-baru ini saya juga dapet tips menggunakan cengkeh, untuk mengatasi bau mulut saat puasa. Caranya cukup mudah, campurkan cengkeh dan air lantas kita rebus. Gunakan airnya untuk berkumur, bisa kita gunakan untuk berkumur sehari dua kali.

Nggak dipungkiri memang saat kita puasa, kadang membuat tidak percaya diri saat ada yang ngajak ngomong. Apalagi buat yang memiliki lingkup kerja harus melayani banyak orang, seperti misalnya sales gitu.

Munculnya halitosis (bau mulut) tersebab apa?

Seseorang yang sedang menjalankan ibadah puasa, tentunya tidak akan makan dan minum selepas sahur. Hal ini akan membuat cairan asupan ke dalam mulut menjadi terbatas, simulus saliva atau agen pembersih alamai di mulut tidak melakukan kerja seperti biasanya. Akhirnya laju saliva ini akan menurun, bakteri yang ada dimulut yang seharusnya diseimbangkan ini tidak terjadi. Muncullah halitosis.

Selain melakukan perawatan alami, agar bau mulut tidak keluar kita juga rajin periksa ke dokter gigi. Melakukan pembersihan karang, biasanya saya sendiri per enam bulan ke dokter gigi untuk melakukan scaling. Tidak hanya scaling, lubang di gigi harus ditambal, perbaikan lubang juga harus dicek dan perawatan saraf. Melakukan perawatan gigi ternyata juga cocok-cocokan sama dokter gaes, hehehe ... saya udah ganti dua dokter gigi dan yang cocok tempatnya agak jauh di Boja. Tetapi demi kenyamanan tetap saya jabanin, kalau kamu sendiri gimana? Rajin datang ke dokter gigi nggak? Hayo?

8 komentar:

  1. Saya biasanya atasi dengan gosok gigi aja. Tapi ya itu, pilih pasta gigi yang aromanya enak dan segar. Hehehehe

    BalasHapus
  2. Kadang ya malu dengan bau mulut. Hhehe. Tapi biasanya aku perbanyak minum air setelah berbuka puasa dan rajin gosok gigi

    BalasHapus
  3. aku belum pernah coba yang kumur dengan air cengkeh..okee ya itu. Salam kenal yaaa. Aku follow blognya :)

    BalasHapus
  4. Iya bau mulut pas puasa katany wangi surga, hahhaaaa...

    Duh keingetan, gigiku bolong2 kemaren sakit, sekarang udH engga suka males kalo ke dokter, padaha langganan dan cucok depan rumah nih, tinggal loncat.

    BalasHapus
  5. Wah perlu dicoba tips kecenya neh biar kagak malu kalau berbicara ketika puasa����

    BalasHapus
  6. makasih tipsnya mbak, ga puasa juga kadang bau mulut ada aja ya .. bisa dipakai setiap saat ini tipsnya :-)

    BalasHapus
  7. Bener bgt tuh, makan sayur dan buah emang berpengaruh bgt sama bau mulut kita

    BalasHapus
  8. Kalau mpo suka ngemut cengkeh kaya makan permen. Rasa cengkeh unik tapi pas selesai enak

    BalasHapus

Terima kasih telah berkunjung, tunggu kunjungan balikku ya. Salam!