Kamis, 20 Oktober 2016

Wedang Ronde Prapatan Kebondalem

Wedang Ronde
Wedang Ronde siap saji


Bloggerkendal.com - Biasanya kalau mau balik ketemu sama ibu, saya beli-beli cemilan gitu. Biar ibu ngemil banyak terus tambah endut, secara saya sama ibu badannya sama-sama tipis, hahaha ... Karena jalur Kendal masih macet, perbaikan jalan. Eh ketemu sama wedang ronde di perempatan Kebondalem, Kendal. Jadilah beli dua bungkus oleh-oleh untuk ibu.

Yang jualan masih muda, namanya mbak Mus.

"Mustofiah," ucap dia kemudian setelah saya tanya siapa namanya.

"Sudah enam tahun saya jaga," ceritanya dengan senyuman ramah. Saya kaget, enam tahun? Busyet ... udah lama banget yak! "bosnya rumahnya perumahan stadion situ mba," lanjutnya lagi.
"Oh situ, mayan deket ya".

"Nah rumah depan situ mba, deket kok. Tinggal jalan," jawabnya santai sembari membungkus pesanan saya.

Wedang ronde perempatan Kebondalem itu ada di sisi kanan jalan, kalau kita dari arah Semarang. Harganya juga murah, kalau hot Rp 5 rb, kalau ice Rp 6 rb. Campuran yang dipakai juga seperti wedang ronde pada umumnya, ada agar-agar, kacang, koang-kaling dan tepung ketan yang sudah dibentuk bulat.


Saya suka banget sama aroma air jahe pada wedang ronde. Katanya kalau merebus air jahe untuk wedang ronde, sebaiknya menggunakan api kecil sampai mendidih. Aromanya lebih sedap.

Wedang Ronde
Booth Wedang Ronde


Legenda wedang ronde berasal dari Dinasti Han

Konon dulu jaman kerajaan dinasti Han, ada dayang yang merindukan orang tuanya. Kerjaannya tiap hari menangis dan ingin bunuh diri. Menteri yang tahu hal tersebut, berjanji akan menolong dayang itu, namun dia harus membuat tangyuan/tongyuan/ronde bulat sebanyak-banyaknya untuk persembahan dewa. Yang pada akhirnya membuat kaisar puas, diijinkanlah si dayang bertemu dengan orangtuanya. Dan semenjak tanggal 15 bulan 1 penanggalan imlek tersebut,s elalu diadakan festival lampion. Di mana seluruh keluarga berkumpul, menikmati tongyuan sebagai minuman andalannya.


Enaknya menikmati ronde pada musim dingin

Jadi waktu saya jadi tenaga kerja Indonesia, yang kerja di Hongkong. Ronde juga menjadi minuman khas yang dinikmati saat musim dingin. Disajikan dengan panas, setelah selesai makan malam. Minum ronde bebas sebenarnya, tidak harus menunggu ada acara festival lampion saja. Biasanya majikan saya membeli kemasan bulatnya, jadi saya tidak perlu meraciknya. Hanya perlu membuatkan air jahenya, lantas saya mencoba membuat sendiri dan ternyata mudah sekali. Saya sajikan waktu itu untuk majikan saya.



"Liti hai Yan nei ke tongyuan, ini adalah ronde khas Indonesia", kata saya waktu itu. Dia antusias dan mencobanya.

"Hou me to, rasanya enak", pujinya kepada saya.

Ternyata saya masih bisa berbahasa kanton ya, hahah … Yah semacam sedang bernostalgia. Tapi sampai sekarang pun saya masih suka membeli wedang ronde. Ibu saya menyukainya, mungkin kapan-kapan saya akan membuatkannya untuk ibu. Soalnya semenjak kost di Kaliwungu, saya hampir nggak pernah memegang alat-alat dapur. Di kostan ada dapur sebenarnya, tetapi gegara yang ngekost pada kurang bersihan. Saya nggak pernah make dapur kost, agak risih hehehe.


 
Wedang Ronde
Posisi wedang ronde dari arah Semarang, kalau lewat jalan tembus Kebondalem

26 komentar:

  1. Ngo em keitak co lah... ��
    Jadi berasa balik lagi ke Tuen Mun dan Yuen Long saya, hahaha...

    Ayo besok ke toko chandra xixixi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkkwwk teh Okti malah pernah ke Hongkong ya? Aku baru tahu hahahha

      Hapus
  2. Suka wedang ronde..jadi kangen malam di alun alun Yogya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kalo di alun2 Jogja, nikmatinnya kopi sama kucingan Bun hahahha

      Hapus
  3. Aku suka wedang ronde apalagi kalau cuaca dingin atau lagi flu dan batuk. Enaaak.. Hangaaat...

    BalasHapus
  4. Kemarin pas ke Banyumas, aku makan wedang ronde mba. Rasanya enak dan sip dinikmati saat cuaca dingin ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. wedang ronde tuh, udah khas banget ya Mba. Di mana2 ada

      Hapus
  5. Wedang ronde aku pernah coba waktu ke Jogja. Enaaakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku wedang ronde Jogja belum pernah nyoba :D

      Hapus
  6. Harganya sama.. disini juga maribu. Biasanya selain jual ronde juga jualtahwa. Senenganku ini... ah jadi pingin...

    BalasHapus
  7. Aku suka indil indilnya hihi, kenyel2..paling enak ronde itu biasanya aku kasih es mlh

    BalasHapus
  8. mba.. meski katanya wedang enak diminum pas cuaca dingin, ee siang2 gini lihat wedang yang mnggoda dan indil2nya itu,, jadi mauuu, kirimkan dong mba.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo digigit ada yang dalemnya ada isinya ya mba :D
      eh jadi kayak klepon aja nih hahahah

      Hapus
  9. Jadi ingat aku pernah jualan bandrek kalo event bazaar banyak yg nanyain ada ronde gak? Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. cie yang mengenang-ngenang hahahha
      mba Tutty :-D

      Hapus
  10. Jd pengen wedang ronde, apalagi abis hujan begini... pasti jd hangatt

    BalasHapus
  11. Ternyata asal muasal wedang ronde dr dinasti han y mb? Sy mengenal kata wedang ronde dr ftv, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkkwwk via FTV apa aja pasti dibahas

      Hapus
  12. Dinikmati malem-malem sama rokok kretek, manstap mbak...

    BalasHapus
  13. Kayak yg di salatiga nih, ada wedang ronde dgn aneka varian rasa.besok2 mau mampir deeeh😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sini alakadarnya aja mba wedang rondenya

      Hapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^