Kamis, 15 September 2016

Merayakan Idul Adha unik di Kaliwungu



Bloggerkendalcom - Hari raya Idul Adha memang sudah lewat, tapi keseruan di malam itu belum berakhir. Masih membekas dalam ingatan, tradisi Idul Adha yang unik buat saya.
Bapak dan ibu kost saya berkurban sapi 1, gede banget warna coklat. Saya sengaja nggak ke mana-mana dan nggak pengen ke mana-mana. Abis cari makan siang, ya masuk kamar lagi. Nggak tahu kenapa, sehari sebelum Idul Adha saya merasakan ada kepiluan. Gegara ngeliat sapi di depan latar kost, yang sebentar lagi bakal disembelih. Kasian, memang. Tapi kan nanti sapinya masuk surga, yak?

Makanya saya aras-arasen buat makan daging kurban, siapa juga yang mau ngasi? Hahaha ... Tetapi sore itu, sahabat saya anak teknopreneur nge-WA, bilang bakalan ke Kaliwungu buat nyate bersama. Yang ngundang dia namanya Imam, saya kenal dia dari Fido.


"Kok aku nggak diajak?" protes saya sore itu.
"Iki undangan cah komunitas, Indomanutd Kendal," gitu jawab sahabat saya Zain.
"Ealah, yawes," jawab saya singkat.

Eh malahan malam Fido dan Zain nawarin saya ikutan, karena saya kenal beberapa anak-anak Indomanutd Kendal. Undangan saya baca via BBM, WA dan SMS, tetapi karena mata udah ngantuk dan saya tidur gasik saya buka sekilas doang. Eh malah pada nelponin suruh ikutan, jam 9 an malam, baru cus berangkat.

Lokasinya nyate di rumah Bakhrul, tapi saya lupa di Kaliwungu mana. Ceweknya cuma satu, pacarnya Alfi ketambahan saya jadi dua deh. Sementara yang lain laki-laki, tapi saya biasa aja karena kita semua bersahabat. Oh ya, beberapa membe Indomanutd Kendal juga ada yang anak Komika. Jadi sepanjang acara nyate bersama, bawaannya ketawa mulu. Semuanya heboh dan lucu anak-anaknya.

Ada yang tugas motongin daging, nyundukin daging, ngebakar, ada yang dokumentasiin foto. Ada yang nyambel lotek juga, hahaha ... rencana abis nyate lotekan, gitu biar seger. Ngilangin bau amisnya daging.



Uniknya di mana coba? Saya nggak pernah makan seperti yang terlihat di foto itu. Daun pisang, di potong terus di taruh di bawah, dielapin lalu di taruh nasi. Dan sate bakaran kita di taruh di atas nasi, beserta sambel kecapnya. Sebelumnya kita juga bakar ikan lho, jadi menu malam itu adalah sate dan ikan bakar.

Heboh iya, seru iya, gokil iya, unik dan hmmm .... kami tidak membedakan masing-masing. Semua makan dalam wadah yang sama. Kekeluargaan, persaudaraannya kental sekali, itu amazing banget buat saya. Katanya makan model seperti ini kayak di pondok. Saya jadi ingat julukan Kaliwungu sebagai, kota santri.

Thanks to komunitas Indomanutd Kendal, udah ngizinin saya menjadi bagian dari kalian. Dan keesokannya, saya diajakin nyate lagi, tapi kali ini sama anak-anak kantor di rumah pak manager Zul Friday. Bakalan mblenger daging nih, tapi saya nggak pernah berani makan lebih dari 4 tusuk sate. Kenapa? Mungkin usus saya kecil kali ya, sama kayak porsi orangnya yang kurus. Makanya nggak bisa makan dengan porsi besar.

Dalam persahabatan kita tak pernah mendebatkan siapa di antara kita yang harus melangkahkan kaki di depan. Kadang di depan, kadang di belakang dan kadang melangkah bersama. Karena kita ialah perjalanan, yang tak pernah saling meninggalkan.


Thanks for the memories.


Baca juga : 

Bengkel Seafood Depan Puskesmas Kalibendo, Kaliwungu

2 komentar:

  1. Hari raya Idul Adha dimanfaatkan para anak muda untuk mati bersama ya Mas. Makan bersama beralas daun seperti itu beda lagi serunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. serunya pake banget mba Ev, the first time :-D

      Hapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^