Jumat, 05 Agustus 2016

Rujak Serut Mas Har Pasar Sore


Rujak
Rujak Serut
Bloggerkendal.com - Jadi ceritanya saya dan Oky lagi kepengen jalan-jalan ke Pasar Sore, Kaliwungu. Karena letak Pasar Sore kan deket dari tempat kerja, kita jalan menuju lokasi.

Beberapa pedagang ada yang sudah jualan, ada yang masih akan memasang tratak untuk jualannya. Saya dan Oky ingin membeli jelly shoes di tempat langganan kami, karena belum buka. Jadilah kami jalan-jalan sekalian nyari cemilan enak.

Pas lewat ke gerobak rujak, kok seger banget gitu keliatannya. Akhirnya kami mampir, waktu itu masih ada pembeli satu. Kemudian saya memesan 1 rujak serut pedas, eh berikutnya beruntun datang antrian orang-orang. Ternyata rame juga ya rujak serut mas Har ini. Padahal tempatnya di emperan jalan, dengan 4 kursi plastik. Tentu saja yang nggak kebagian tempat duduk dia akan berdiri.


Rujak
Antrian Panjang

Sebelum memulai proses potong memotong atau serut menyerut, mas Har akan bertanya pada kita. "Mbak rujaknya diserut atau nggak?"

"Iya," balas saya, "pedas ya!" kata saya lagi.

Aura mas Har saat melayani pembelinnya dengan senyum ramah, otomatis saya dan Oky langsung ngeh aja. Pelayanannya ramah banget, nggak pelit senyum, gerakannya juga gesit.

Buah yang diserut ada mentimun, jambu air merah, nanas, pepaya dan beberapa buah lain. Mungkin inilah sebab ibu-ibu yang lagi hamil doyan banget sama rujak, selain segar juga lezat. Buah sangat baik untuk dikonsumsi tubuh, sementara rujak memiliki campuran beberapa buah sekaligus dengan ditambah paduan bumbu gula merah dan cabai.

Rujak
Mas Har sedang Meracik sambel

Rujak akan jadi tambah segar jika dinikmati dengan memasukan potongan es batu. Tambahan lain biasanya saya menggunakan krupuk atau gorengan seperti mendoan. Memang agak aneh, tapi coba deh rasanya jadi tambah nyus.

Untuk harga mas Har mematok dengan harga murah Rp 7 ribu saja. Rujak mas Har akan buka pada sore hari, umumnya pasar sore mulai jam 4 dan mas Har sudah pasti mangkal di tempat biasa dia berjualan.
Rujak
Tirai biru menutupi kaca untuk menghalau silau matahari

"Mas Har asli Kaliwungu?" Saya mencoba bertanya saat membayar pesanan saya yang sudah selesai. Lagi-lagi mas Har tersenyum.

"Nggeh, Mbak. Saya asli Kaliwungu, rumah saya Pelantaran," jawabnya dengan ramah. Saya ingin bertanya lagi, tetapi mas Har harus membuat pesanan pembeli yang sedang mengantri. Akhirnya saya pamit dan melanjutkan lagi kegiatan jalan-jalan. 

15 komentar:

  1. menginiii, jadi pengin tuku rujake :D

    BalasHapus
  2. pengen makan rujak jadinya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggoh Mas, :-D
      orangnya baru bukaan ini lho :D

      Hapus
  3. Kayanya blog ini jajan mulu deh :D minta di tlaktir rujaknya dong,, enak nih panas-panas gini pasti seger gak bakalan ngantuk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk kakak, main ke sini :D

      Hapus
    2. Jauh kalau harus kesana.. orderin aja :)

      Hapus
  4. Wuih...segernyaaa... Emang selain di serut, rujaknya diapain? Di potong-potong, ya? Kok, Mas-nya nanyain mau diserut dulu sebelum buat rujaknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya di potong model biasa gitu Kak, dengan kotak plastik biasa. Kalau serut modelnya di taruh di Cup :-D

      Hapus
  5. Wah, segeeer, apalagi pake es batu.
    Rujak salah satu olahan buah yg saya suka apalagi kalau pedes.

    BalasHapus
  6. Aku suka banget rujak, mba. Apalagi kalau pedas ...
    Seger lezaat .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pedas tambah es, kerupuk aduhhh enaknya :D

      Hapus
  7. Woghh rujak serut kyk gini saya belum pernah nemu. Paling banter juga rujak bebek (tumbuk)

    BalasHapus
  8. Pasar Sore ya ??
    langsung buru ahh :D
    btw sebelah mana yo mbak ??

    BalasHapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^