Selasa, 23 Agustus 2016

Dawet Ireng Alami depan Stadion Kebondalem





Bloggerkendal.com - Dawet ireng alami di depan stadion Kebondalem, yang saya lewati kemarin membuat penasaran. Sebenarnya letaknya agak menjorok ke dalam dari jalan, tetapi beberapa orang yang mampir di sana membuat saya bertanya. Apa yang spesial dari ireng? Paling sama saja  dengan dawet ijo, pikir saya. Tapi setelah lewat begitu saja, penasaran saya belum hilang, akhirnya saya kembali lagi dan memesan 3 plastik dawet ireng.

Melansir dari Wikipedia soal dawet ireng, ia berasal dari kecamatan Butuh, Purworejo, Jawa Tengah.



Kenapa dawet ireng bisa berwarna hitam? 'Kata ireng berasal dari bahasa Jawa, yang artinya hitam. Warna hitam pada dawet ireng berasal dari abu bakar jerami (merang) yang sudah dibakar.

Jerami apa sih? Jerami itu tangkai dan batang tanaman serelia (sereal), dia masuk pada suku padi-padian. Serelia masih sodaraan nih sama padi, mereka ini tanaman budidaya yang paling tinggi populasinya di dunia, bukan hanya sebagai sumber karbohidrat tapi juga bahan pangan yang paling utama untuk manusia.

Abu bakar jerami ini, lantas dicampur dengan air  dan warna air tersebut menjadi hitam. Air inilah yang digunakan untuk pewarnaan dawet ireng.

Dulu saya nggak bisa membedakan antara dawet  dan cendol, mereka itu serupa tapi bahan pembuatannya berbeda. Jika cendol terbuat dari tepung hunkwe, dawet terbuat dari tepung beras. Namun seiring perkembangan zaman, keduanya  kini sama-sama menggunakan tepung sagu.


Tapi jangan salah ya, dawet sama cendol berasal dari daerah berbeda. Cendol dari tanah sunda, kalau dawet dari Banjarnegara. Penjual cendol biasanya gerobak dagangannya tanpa embel-embel gambar wayang, sementara penjual dawet ireng/dawet ayu menggunakan icon wayang.


Penyajian dawet dan cendol memiliki kesamaan, dinikmati dengan santan kelapa, air gula Jawa yang kental, penyedap asli sdaun pandan, serta es serut. Tidak hanya mengusir dahaga, kesegarannya membuat kita jadi lebih bahagia. Nggak percaya? Cobain aja!

10 komentar:

  1. Walaah, siang2 gini baca soal dawet, jd hauusss haha

    BalasHapus
  2. Di aceh juga banyak yang jualan dawet. Rata2 pendAtang dari pulau jawa yang jual. Tapi skrg lagi musim hujan, jadi ga begitu jdi pilihan

    BalasHapus
  3. Kalo pas lewat purworejo suka mampir ke tempat penjual dawet. Emang dari segi rasa beda jauh lah. Klo di Bekasi dawetnya ga ada rasa, tapi klo di purworejo entah kenapa rasanya tuh seger gitu.

    BalasHapus
  4. Wah dawet. Aku suka dawet terutama dengan bnyak es batu hehe

    BalasHapus
  5. Ehhh kek apa ya mbak rasanya dawet hitam?
    Dawet sama cendol itu sodaraan ya mbak. Hhhee

    BalasHapus
  6. Aahh aku kalo mudik ke jawa pasti yang di cari dawet ireng, kangeeen niy. Bener banget cendol dr sunda enak juga tuh,hihii..
    sekarang seringnya cendol elisabeth deh yg dikonsumsi.

    BalasHapus
  7. wah, dawetnya ireng ya. pernah denger juga anak TDA Tegal bikin usaha ini.

    BalasHapus
  8. Aku suka beli iniiii. Ada saudara yang tinggal di Purworejo. Jadi kalau main ke sana pasti mampir beli dawet ireng. Terus kalau mereka main ke rumah pun mesti bawain. Segeeerrr

    BalasHapus
  9. Dawet ireng ini dari daerahku, Mbak dan ternyata sudah banyak ya dimana-mana. Kalo pulang aku pasti nggak pernah absen buat beli dawet ireng ini, seggerrr.

    BalasHapus
  10. Jadi pengen menikmati semangkuk dawet ireng nih.. pernah nyoba yang di Butuh Purworejo, enak banget. di Semarang ada juga tapi gurihnya beda

    BalasHapus

Terima Kasih telah berkunjung ^_^